Skip to content Skip to sidebar Skip to footer
WaniPedes

Sejarah kartu merah dan kartu kuning di sepak bola

Kartu Merah & Kuning

Berbagi Fakta -- 
Sepak bola adalah olahraga paling populer di dunia, dan selama puluhan tahun telah menjadi bagian integral dari budaya global. Namun, sejarah sepak bola tidak selalu mulus, dan salah satu masalah yang dihadapi oleh wasit dan penggemar olahraga ini adalah bagaimana memberikan sanksi kepada pemain yang melanggar aturan dalam pertandingan.

Sejak pertandingan pertama dilakukan, wasit telah memainkan peran penting dalam menjaga agar para pemain bertindak dengan cara yang sportif dan mematuhi aturan. Tetapi, selama beberapa dekade, wasit hanya memiliki beberapa pilihan untuk memberikan sanksi kepada pemain yang melanggar aturan. Salah satu sanksi yang ada saat itu adalah mengeluarkan pemain dari lapangan, tetapi ini terkadang sulit dilakukan jika wasit tidak memiliki cukup bukti atau jika pelanggaran yang dilakukan tidak cukup serius untuk diusir dari pertandingan.

Pada tahun 1966, Federasi Sepak Bola Inggris (FA) memperkenalkan kartu kuning sebagai cara untuk memberi sanksi kepada pemain yang melanggar aturan. Kartu kuning ini dimaksudkan sebagai peringatan bagi pemain yang melakukan pelanggaran minor, seperti melakukan pelanggaran teknis atau menghalangi lawan. Pemain yang menerima kartu kuning diharapkan dapat mengambil tindakan untuk memperbaiki perilakunya dan menghindari pelanggaran selanjutnya.

Namun, pengenalan kartu kuning tidak sepenuhnya efektif, karena banyak pemain yang mengabaikannya dan terus melakukan pelanggaran setelah menerima kartu kuning. Oleh karena itu, pada tahun 1970, wasit Ken Aston mengusulkan penggunaan kartu merah sebagai tanda peringatan yang lebih serius bagi para pemain yang melanggar aturan dengan sengaja atau yang melakukan pelanggaran serius yang berpotensi membahayakan pemain lain atau merusak integritas pertandingan.

Kartu merah pertama kali digunakan pada Piala Dunia FIFA 1970 di Meksiko. Pemain Argentina, Antonio Rattin, yang melakukan pelanggaran berulang kali dan menunjukkan perilaku kasar di atas lapangan, diusir oleh wasit Inggris, Rudolf Kreitlein, tetapi Rattin menolak untuk meninggalkan lapangan. Aston, yang saat itu menjadi anggota FIFA, menyaksikan insiden ini dan merasa bahwa wasit membutuhkan cara yang lebih jelas dan efektif untuk menunjukkan bahwa pemain harus keluar dari lapangan.

Ide Aston untuk kartu merah disambut baik oleh FIFA, dan kartu ini sejak itu digunakan sebagai tanda peringatan bagi para pemain yang melakukan pelanggaran serius. Saat ini, kartu merah masih digunakan dalam sepak bola modern dan dihormati sebagai simbol disiplin dan kepatuhan terhadap aturan.

Sejarah kartu merah dan kartu kuning di sepak bola adalah contoh bagaimana inovasi dan perubahan dapat membantu mengatasi masalah dalam olahraga.

Post a Comment for "Sejarah kartu merah dan kartu kuning di sepak bola"